Sunday, July 21, 2024
HomeBISNISBanyak Memakan Korban, Penipuan Investor Kripto dengan Skema "Pig Butchering"

Banyak Memakan Korban, Penipuan Investor Kripto dengan Skema “Pig Butchering”

Penipuan lama menandai pengembalian dalam bentuk investasi cryptocurrency, dengan potensi memusnahkan jutaan dolar. Baru-baru ini, Biro Investigasi Federal Amerika Serikat (FBI) telah mewanti-wanti investor kripto soal penipuan dengan skema “Pig Butchering” atau menyembelih/memotong babi.

Dinamakan “pemotongan babi”, scammers, di bawah ini, berpura-pura sebagai teman sekolah yang sudah lama hilang atau calon kekasih dan menipu korban mereka dengan membangun kepercayaan, memanipulasi mereka untuk menyimpan aset kripto mereka ke platform perdagangan palsu yang dikendalikan oleh para pelaku.

Platform palsu ini dirancang agar terlihat asli dan membuat para korban percaya bahwa investasi mereka menghasilkan pengembalian yang fantastis, sampai scammer menipu semua uang mereka dan menghilang.

Praktik tersebut sejauh ini telah dilaporkan di negara-negara seperti Kamboja, Laos dan Myanmar, dan yang terbaru di AS, di mana para pejabat di tingkat federal dan lokal hanya membuat sedikit kemajuan dalam memulihkan dana curian atau menangkap para pelakunya.

Menurut laporan FBI, nama tersebut merujuk pada bagaimana para penipu ”memberi makan korbannya dengan janji-janji asmara dan kekayaan sebelum memotong mereka dan mengambil semua uang mereka”.

Sebuah laporan Agustus oleh Coinbase, sebuah perusahaan perdagangan cryptocurrency, menyatakan bahwa scammers perlahan-lahan bekerja untuk meyakinkan target mereka untuk memindahkan cryptocurrency mereka dari pertukaran yang sah dan ke situs web penipuan dengan meminta sejumlah besar uang di muka.

Untuk meyakinkan mereka untuk menginvestasikan lebih banyak uang, para penipu ini bahkan memberi target mereka sejumlah kecil uang, demikian temuan Coinbase.

Para scammer juga merancang berbagai cara untuk menarik emosi target mereka, seperti mengajukan pertanyaan seperti, “Apakah Anda tidak ingin punya cukup uang untuk anak-anak Anda?” Jan Santiago, wakil direktur Global Anti-Scam Org, mengatakan kepada CNBC Make It.

Tetapi ketika target mereka mencoba untuk menarik dana mereka, mereka diberitahu untuk membayar biaya sebelum mengklaim uang mereka. Tetapi lebih sering, scammers menghilang dengan dana curian, yang hampir tidak mungkin dikembalikan.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments